Mengenal Peninggalan Sejarah dan Purbakala Banten

Uka Candrasasmita, Hasan Mu’arif Ambary, & Halwany Michrob

 

 

LATAR BELAKANG SEJARAH BANTEN

 

1.1 Banten Menjelang Abad XVI

Berita atau sumber-sumber sejarah tentang masa sebelum abad XVI sangat sedikit dapat ditemukan.  Setidak-tidaknya pada abad XV – XVI Banten sudah menjadi pelabuhan kerajaan Sunda.  Menurut Ten Dam di daerah sekitar ibukota kerajaan Sunda yakni Pajajaran, yang lokasinya sekitar Bogor sekarang, sudah ada dua jalur jalan darat penting yang menghubungkan daerah pantai utara dengan ibukota.

Sungai-sungai yang mengalir dari pedalaman ke Utara Jawa juga telah dimanfaatkan sebagai jalur hubungan daerah pedalaman dan daerah pantai.  Salah satu di antara dua jalur darat itu alah, jalan dari ibukota Pajajaran menuju Jasingga kemudian membelok ke Utara Rangkasbitung dan berakhirnya di Banten Girang.

Banten Girang terletak kira-kira 3 km di sebelah Utara kota Serang sekarang atau sekitar 13 km dari Banten Lama.  Dengan adanya nama Banten Girang (Girang = Hulu) timbul pikiran tentang kemungkinan adanya nama Banten Hilir (Hilir = Muara).  Tetapi yang menjadi pertanyaan apakah ada suatu kota bernamna Banten Hilir ? Dan jika itu ada apakah sama dengan Banten Lama sekarang ?

Pada waktu Tome Pires mengunjungi Banten tahun 1513, Banten merupakan pelabuhan yang belum begitu berarti tetapi sudah disebutkan sebagai pelabuhan kedua dari kerajaan Sunda  yang terbesar sesudah Sunda Kelapa.  Hubungan dagang telah banyak antar Banten dengan Sumatra dan banyak perahu yang berlabuh di Banten. Pengekspor  beras, bahan makanan dan lada.  Sedangkan sekitar tahun 1522 Banten sudah merupakan pelabuhan yang cukup berarti, dimana kerajaan Sunda melalui pelabuhan Banten dan Sunda Kelapa sudah mengekspor 1.000 bahar lada per tahun.

 

1.2. Banten Abad XVI

Ketika kerajaan yang bercorak Islam berdiri, pusat kekuasaan di wilayah ini yang semula berkudukan di Banten Girang dipindahkan ke Kota Surosowan di Banten Lama dekat pantai.  Dari sudut politik dan ekonomi, pemindahan ini dimaksudkan untuk memudahkan hubungan pesisir Utara Jawa dengan pesisir Sumatra melalui Selat Sunda dan Samudera Indonesia.  Situasi ini berkaitan dengan kondisi politik di Asia Tenggara masa itu, dimana Malaka sudah jatuh di bawah kekuasaan Portugis sehingga pedagang-pedagang yang segan berhubungan dengan Portugis mengalihkan jalur dagangannya melalui selat Sunda.

Berdirinya kota Surosowan sebagai ibukota kerajaan Banten adalah atas petunjuk dan perintah Sunan Gunung Jati pada puteranya Hasanuddin yang kemudian menjadi raja Banten pertama.  Kedatangan penguasa Islam ke daerah Banten terjadi kira-kira 1524 – 1525, pada saat mana daerah Banten masih ada dalam kekuasaan kerajaan Sunda.  Berdasarkan tradisi setempat yang menjadi penguasa kerajaan Sunda terakhir di daerah Wahanten Girang  (Banten Girang) adalah Prabu Pucuk Umun, putera Prabu Seda. Sunan Gunung Jati atau Syeh Syarief Hidayatullah yang menjadi penguasa Islam pertama di Banten tidak mentasbihkan diri menjadi raja pertama tetapi menyerahkan kekuasaan Banten kepada puteranya Maulana Hasanuddin yang pada tahun 1526 menikah dengan putera Sultan Trenggana dinobatkan menjadi raja Banten pada tahun 1552.

Selain membuata keraton Surosowan, Hasanuddin juga telah membangun dua mesjid di sekitar Banten Lama sekarang.  Mesjid yang pertama ialah mesjid yang terletak di kampung Pecinan dan yang kedua ialah Mesjid Agung kerajaan yang terletak disebelah barat alun-alun.

Hasanuddin digantikan oleh Maulana Yusuf sebagai raja Banten yang kedua (1570 – 1580).  Ia telah memperluas wilayah kekuasaan Banten  sampai jauh  ke pedalaman  yang semula masih dikuasai kerajaan Sunda Pajajaran dan berhasil menduduki ibukota kerajaan Pakuan.  Berdasarakan tradisi, Maulana Yusuf telah memperluas bangunan Mesjid Agung dengan membuata serambi dan juga telah membangun mesjid lain di Kasunyatan (selatan Banten Lama).  Waktu Maulana Yusuf wafat yang berhak naik tahta ialah Pangeran Muhamad.  Karena waktu itu Pangeran Muhamad masih kecil maka yang bertindak sebagai wali raja ialah Pangeran Aria Japara.  Salah satu episode penting dalam masa pemerintahan Pangeran Muhamad ialah kedatangan kapal-kapal Belanda pada tahun 1596   yang berlabuh di pelabuhan Banten dipimpin oleh Cornelis de Houtman. Dari merekalah didapat catatan-catatan tertulis yang sangat berharga tentang Banten.

 

1.3. Banten Abad XVII - XVIII

Salah satu dari kondisi sosial politik dan sosial ekonomi  terutama sejak pertengahan abad XVII kerajaan Banten mulai dimasuki pengaruh Belanda.  Pada abad XVII kerajaan banten mengalami kemajuan perdagangan dan kebudayaan.  Raja-raja atau sultan-sultan yang memerintah dalam abad ini di Banten  adalah sebagai berikut :

a. Abdul Mufakir Makmud Abdul Kadir           1596 – 1640

b. Abdul Maali Akhmad                                1651 – 1672

c. Abdul Fathi Abdul Fatah                           1651 -  1672

d. Abdul Nas’r Abdul Kohar                          1672 -  1687

e. Abdul Fadhal                                           1687 -  1690

f. Abdul Mahasin Zainul Abidin                      1690 -  1733

 

Tentang nama-nama sultan yang memerintah pada abad XVII hampir tidak ada perbedaan interpretasi di antara beberapa penulis.  Tetapi mengenai masa pemerintahannya terdapat bermacam-macam tafsiran seperti misalnya yang dikemukakan oleh Valentijn.

Catatan mengenai kota Banten pada abad XVII dapat diperoleh dari berbagai sumber.  Diantara sumber tersebut menceritakan bahwa pada tahun 1664 Banten sudah dikelilingi oleh tembok kuat dan bermeriam.  Menurut sumber lainnya bahwa temboknya terbuat dari bata.  Keraton Surosowan yang tadinya tidak berbenteng, pada masa pemerintahan Sultan Abu Nas’r Abdul Kohar diberi benteng keliling.  Hal ini terbukti dari catatan Schouten yang belum menyebutkan adanya benteng keraton.  Berdasarkan catatan Belanda benteng ini dibuat oleh Hendrik Lucaszoon Cardeel menurut Valentijn.  Ia juga telah membngun sebuah menara yang dibuat di halaman depan Mesjid Agung Banten dan bangunan Tiyamah yang didirikan di sisi selatan serambi Mesjid Agung.

 

 1.4.  Banten abad XVII-XIX

Pada abad XVIII rakyat Banten sangat prihatin dan tidak setuju dengan cara yang diterapkan Belanda di Kesultanan Banten. Muncullah perjuangan para tokoh-tokoh Banten, mereka sebagai grilyawan yang bermarkas di hutan-hutan selatan, selalu siap menghadapi tentara Belanda yang menuju Batavia yang mengangkat rempah-rempah dan barang-barang perdagangan lainnya dari banten. Pada babad Bantenpun tersebut bahwa Selat Sunda setiap saat  waspada dan disiapkan para bajak negara yang sering disebut Bojonegoro, untuk memusnahkan kapal-kapal kompeni Belanda.

Dari sultan ke sultan, sejak pergantian Sultan Haji oleh Sultan Abdul Fadhal pada tahun 1687 dan dilanjutkan oleh sultan berikutnya pada tahun 1690, yaitu sultan Abul Mahasin Zainul Abidimn, kesultanan Banten tidak banyak mengalami kemajuan apa-apa kecuali saat banten dipegang oleh Sultan Fathi Muhammad Syafa Zainul Arifin pada tahun 1733, banyak terjadi pemberontakan–pemberontakan. Hal itu disebabkan karena adanya tekanan-tekanan Kompeni Belanda yang dirasakan oleh rakyat Banten, seperti kerja rodi dan lain sebagainya.

Pada tahun 1740-1753, Sultan Syarifuddin baru memerintah menggantikan Sultan Fathi terjadi banyak pemberontakan, antara lain adanya perlawanan rakyat dibawah pimpinan Ki tapa, seorang alim yang selesai bertapa di Gunung Muara. Rakyat menyaksikan bagaimana penguasa-penguasa keraton dikuasai Belanda. Mereka hanya menjadi alat penjajah untuk memeras rakyat. Terlebih lagi ketika Sultan Fathi Muhamad Siffa Zainul Arifin ditangkap dan di buang ke Ambon atas hasutan Syarifah Fatimah pada tahun 1735. Setelah itu syarifah Fatimah diakui sebagai wakil Sultan, dengan memakai gelar Ratu. Hal ini merupakan ssuatu penghinaan dan penghianatan terhadap penguasa Banten.

Para pengikut dan pecinta Sultan Ageng mendapat kesempatan bersama-sama rakyat Banten lainnya untuk melawan Belanda.

Nama Raja/Sultan

Yang memerintah di Banten

Tahun

Pemerintahan

Syarief Hidayatullah Susuhunan Gunung Jati

Maulana Hasanuddin Panembahan Surosoan

Maulana Yusuf Panembahan Pakalangan

Maulana Muhammad Pangeran Ratu Banten

Sultan Abulmafachir Mahmud

Sultan Abul Ma’ali Ahmad Kenari

Sultan Agung Tirtayasa Abulfathi Abdul Fatah

Sultan Haji Abunhasri Abdul Kahhar

Sultan Abul Fadhal

Sultan Abul Mahasin Zainul Abidin

Sultan Muh. Syifai Zainul Arifin

Sultan Syarifuddin ratu wakil

Sultan Muh. Wasi’ Zainul Alimin

Sultan Muh. Arif Zainul Asyikin

Sultan Abul Mafakih muh. Aliyudin

Sultan Muhyiddin Zainussolihin

Sultan Muh. Ishak Zainul Muttakin

Sultan Wakil Pangeran Natawijaya

Sultan Agiluddin (Aliyuddin II)

Sultan Wakil Pangeran Suara Manggal

Sultan Muhammad Shafiyuddin

Sultan Muhammad Rafi’uddin

 

1525

1552

1570

1580

1596

1640

1651

1672

1687

1690

1733

1750

1752

1753

1773

1799

1801

1803

1803

1808

1809

1813

 

 

Tahun-tahun bersejarah beberapa pemberontakan di Banten sebagai perlawanan rakyat kepada penjajah Belanda.

 

Pada tahun 1808

Rakyat menentang Marsekal Deandels dalam pembuatan pelabuhan di Ujung Kulon. Pemberontakan di Pasir Peteuy, Pandeglang di bawah pimpinan Mas Nuriman.

Pada tahun 1809

Ketika Pemerintah Hindia Belanda Memerintahkan untuk membuat Anyer-Panarukan terjadi pemaksaan dan kekerasan sehingga mengakibatkan pemberontakan:

1.     Pemberontakan Banten Selatan

2.     Pemberontakan Anyer

3.     Penyerbuan di Cikande

Pemberontakan di Leuweung Lancar, di bawah pimpinan Mas Angabay Naya Wipraja dan Angabay Jaya Sedana sebagai dendam atas serbuan Deandels ke Banten serta musnahnya Keraton. Juga diakibatkan karena dikuasainya Banten dan Lampung sebagai jajahan Belanda.   Tangerang, Jasinga dan Sadeng dirampas untuk kemudian dimasukkan ke Batavia dan sebagai batasnya adalah Cidurian dan Bogor.

Pada tahun 1813    

Terjadi pemberontakan Undar-andir di bawah pimpinan Mas Ngabai Lonang dan Mas Djakaria, yang terkenal dengan pemberontakan Undar-andir I.

Pada tahun 1815     

Dikenal dengan pemberontakan Mas Djuring dan Mas Sampiuh di Pandeglang.  Saat itu keraton di Ciekek dengan sultannya bernama Achmad.

Pada tahun 1817      

Terjadi pemberontakan Undar-andir II di bawah pimpinan seorang yang bernama Bidin dan Agus Kamis.

Pada tahun 1830

Terjadi Pemberontakan Nyimas Gamparan bersama saudara-saudaranya , peperangan terjadi di Cikande, Rangkasbitung, waringin Kurung, Pandeglang sampai ke Tarogong. Serangan rakyat terhadap tanam paksa yang lebih di kenal dengan istilah Belanda Kultur Stelsel. Penyerbuan terjadi di sekitar lereng Gunung Karang.

Pada tahun 1845   

Terjadi Perang Cikande II di bawah pimpinan mas sarean, dibantu oleh seorang wanita yang bernama Nyi Tinah beserta 34 orang pengikut yang semuanya wanita, Belanda kewalahan menghadapi serangan tersebut, namun mereka akhirnya semua dihukum gantung.

Pada tahun 1858     

                            Dilanjutkan dengan pemberontakan Culang Batu ke II, dimana dalam pertempuran tersebut ada seorang letnan Belanda yang mati terbunuh.

Pada tahun 1886      

Terkenal dengan terjadinya Pemberontakan di cilegon, di bawah pimpinan H. Wasyid dan puncak perlawanan itu disebut Geger Cilegon 1888 yang didukung oleh para ulama dan jawara Banten.

 

2. KEPURBAKALAAN

       Di Banten Lama dan sekitarnya kini masih terdapat beberapa peninggalan kepurbakalaan yang berasal dari zaman kerajaan Islam Banten (abad XVI – XVIII)

       Peninggalan tersebut ada yang masih utuh namun banyak yang tinggal reruntuhannya saja bahkan tidak sedikit yang berupa fragmen-fragmen kecil. Peninggalan berupa artefak –artefak kecil yang dikumpulkan dalam penelitian dan penggalian kepurbakalaan kini telah disimpan di Museum Situs Kepurbakalaan yang terletak di halaman depan bekas Keraton Surosowan.

Peninggalan kepurbakalaan tersebut adalah :

1.       Komplek Keraton Surosowan

2.       Komplek Mesjid Agung

3.       Meriam Ki Amuk

4.       Mesjid Pacinan Tinggi

5.       Komplek Keraton Kaibon

6.       Mesjid Koja

7.       Kerkhof

8.       Benteng Spelwijk

9.       Klenteng Cina

10.   Watu Gilang

11.   Makam Kerabat Sultan

12.   Mesjid Agung Kenari

13.   Benda-benda purbakala di Museum Banten

Comments